Asna Intisar

My photo

"Apabila neuron menembak-nembak elektron, merentas sinaps (synapses), penyatuan informasi dikembang-sebarkan. Sungguh, pada setiap tujahan itu, adalah kerana rahmat Allah."

Hanya ingin terus terbang menuju RedhaNya.

Hoyeah!

5 Principles of Life


*Allahu Ghaayatuna = Allah is our objective

*Ar-Rasul Qudwatuna = Rasul is our leader

*Al-Quran Dusturuna = Quran is our law

*Al-Jihad Sabiiluna = Jihad is our way

*Al-Mautu Fisabiilillah Asma Amanina = Dying in the way of Allah is our highest hope
Powered by Blogger.

Da'ie Ummah

Archive for July 2013

Diari Ramadhan Ibunda II


“Hidup sebagai seorang mukmin sangat menakjubkan. Di setiap perincian urusan, nikmat mahupun musibah, mengalir deruan hikmah dan  deras kebaikan. Tatkala nikmat disaji lazat, bersyukur kepada Allah. Tatkala musibah menimpa berat, bersabar pula dengannya. Sungguh ajaib!”



Bersyukurlah, dan bersabarlah.

“Ya, aku harus bersabar. Dugaan ini merupakan musibah yang Allah turunkan bagi menguji hamba-hambaNya. Dan yang pasti, Allah tidak akan memberatkan hambaNya dengan beban yang tidak mampu dipikul akan hamba tersebut.” Bisik dia sendiri.

Ayah ketiduran lena. Penat. Nadiah segera mengambil selimut di kamar bilik ayahnya, masuk dan keluar semula, menyelimutkan ayahnya dengan kasih sayang. Dahi ayahnya, dikucup mesra. Bau-bau alkohol sedikit menusuk hidung. Dihiraukan sama sekali.

“Selamat malam ayah. Semoga ayah sedar akan perbuatan ayah. Semenjak ibu tiada lagi bersama kita, ayah banyak berubah. Sungguh banyak, bagai langit dan bumi. Kami, dua beradik pun tidak menyangka akan perubahan itu. Kami tahu, kehilangan ibu begitu meninggalkan kesan yang mendalam buat ayah. Tak. Bukan. Buat kita semua. Ibu sering mentarbiyah keluarga kita ke jalan yang diredhaiNya. Ayah begitu senang bersama ibu, walaupun kadangkala segan dengan ibu, kerana sedar ilmunya begitu cetek. Dan kini, ia membuatkan Kak Nad tertanya-tanya. Adakah kehidupan ayah yang dahulu itu seperti sekarang?”

Nadiah merenung tajam wajah lena ayah, seraya tersenyum.

“wajah ayah sangat hensem, patutlah ibu pun terpikat.” Nadiah menceriakan hatinya yang sedikit kecewa. Pantas dilemparkan kekecewaannya itu jauh-jauh.

Ahh. Mustahil ibu memilih ayah hanya kerana rupa.

Ibu pernah berbicara tentang ayah dalam diarinya, “dari luar tampak kasar. Tapi, sungguh, saya ingin katakan bahawa hatinya itu begitu lembut. Allah telah lembutkan hatinya, supaya menerima lunas-lunas Islam sebagai suatu pegangan dan cara hidup, meskipun sedikit menyimpang sebelum ni. Alhamdulillah. Abang kini semakin bertanggungjawab. Hari demi hari, cinta kita terus bercambah subur di taman syurga keluarga bahagia dipimpin hikmah ilmu dan rasa bertuhan.”

Nadiah tersenyum sendiri.

Eh.

Dia teringat akan Adek Jal, yang ditinggalkannya tiba-tiba tadi. Kesian Adek Jal. Cabut!

ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ  ₒ

Ramadhan hadir dengan penuh keindahan. Penuh harapan. Telah Allah limpahkan nikmat pahala kepada hambaNya, lebih melimpah ruah tidak seperti bulan lainnya. Syaitan durjana dibelenggu erat. Tak bagi lepas. Manusia bakal syahdu menyebut-nyebut namaNya, berzikir di masjid-masjid. Termasuklah, Masjid Ar-Rasyidin yang berdekatan dengan rumah Nadiah sekeluarga, tampak bakal menjadi semakin sesak dengan manusia yang ingin menunaikan solat berjemaah. Bulan Ramdhan.

“Adik oo Adik. Bangun. Dah sahur dah ni. Kak Nad dah siapkan makanan ni. Ada roti bakar je la tapi. Bangun, bangun.”

Bingkas adiknya bangun. Tanpa banyak kerenah. Pelik juga. Selalu sukar sahaja bila dikejutkan.

“Ayah, bangun.” Tubuh itu hanya mengeliat lena diulit mimpi. Bergerak sedikit ke kanan, ubah posisi badannya, bagi selesa. “Pergilah makan sana. Jangan kacau ayah.”

Bersahur.

Seusai sahur, adik bercerita sesuatu kepada Nadiah.

“Akak, malam tadi kan, Adek Jal mimpi jumpa lagi dengan ibu. Ibu pesan macam=macam. Tapi, yang paling ibu selalu ualang ialah jangan tinggal solat dan bangun qiamullail setiap hari.” Si adik kecil, Rizal, mengadu pada kakaknya.

“Akak, qiamullail tu apa kak?”

“Qiamullail tu ialah bangun malam, dik.”

“Buat apa bangun malam-malam?”

Allahu Akbar Allahu Akbar..! Azan subuh berkumandang, menggema udara pagi yang begitu dingin. mereka bersiap-siap untuk mengerjakan solat Subuh berjemaah di rumah. Kecuali, ayah.

"Adik, kita solat subuh dulu ya. Nanti lepas solat akak cerita." Nadiah tersenyum kecil pada adiknya. Senyumannya tak pernah lekang di bibirnya, terutama apabila adiknya sering bertanya soalan tentang agama. Bakal cendekiawan Islam barangkali, fikirnya. Ibnu Sina?

Nadiah tersenyum sendiri.

Solat didirikan penuh aturan dan tertib. Alhamdulillah. Adik juga dapat mengikuti sedikit sebanyak pergerakan solat. Doa dipanjatkan atas kesejahteraan mereka sekeluarga, terselamat dari azab kubur dan neraka. Amin.

“Qiamullail itu bangun malam dik. Dan ia merupakan antara sunnah junjungan Rasulullah s.a.w. yang paling digalakkan untuk dilaksanakan. Tergolong dalam sunat muakkad yang sangat dituntut.”

“Firman Allah s.w.t. dalam Surah Adz-Dzariyat: “Orang yang beribadah pada waktu malam berhak mendapat rahmat Allah, juga syurga-Nya. [1]

“Nah.. maka, qiamullail ini memang sangat bagus buat hambaNya yang berusaha menggapai syurga Allah. Terdapat juga ayat-ayat Al-Quran yang lain, yang turut merujuk tentang qiamullail seperti dalam Surah Al-Furqan, ayat 64, Surah As-Sajdah, ayat 15-17, dan Surah Az-Zumar, ayat 9. Pada waktu malam itu, para hambaNya, bangun dari tidur walaupun seketika, menunaikan ibadah seperti zikir, tahajud dan sebagainya.”

Adik mengangguk-angguk. Bersetuju. Atau mengantuk? Oh, tidak. Adik pasti sedang mengiyakan perbicaraan kakaknya ini.

“Ada hadis Rasullullah s.a.w. yang mana, Nabi Muhamad s.a.w. bersabda : “Allah SWT turun ke langit dunia pada setiap malam ketika mana berbaki sepertiga malam yang terakhir lalu berfirman: Sesiapa yang berdoa kepada-Ku, nescaya aku akan memakbulkan untuknya, sesiapa yang meminta kepada-Ku nescaya aku akan memberikannya dan sesiapa yang memohon taubat kepada-Ku nescaya aku akan ampunkan dosanya.”[2] “

“Menarik bukan tawaran ini?” sekali lagi, adik hanya tersengih. Senyum.

Adiknya berbicara semula. “Lagi satu. Ibu juga pesan, dalam diari ibu ada mencatatkan sejumlah hutang, yakni RM100. Ibu suruh akak pulangkan duit tu semula pada Mak Cik Zahra, jiran sebelah kita tu.”

Nadiah tersentak. “Waa.. sebegitu sekali adikku berbicara dengan ibu. Akak? Kenapa ibu tak jumpa akak? Ibu marah kat akak ke? ” Allahu Rabbi. Sedikit kesedihan menyelinap dalam relung jiwanya. Mungkin kerana dosanya di dunia, buat ibu enggan bertemu dengannya lagi, sekalipun hanya mimpi. Tidak seperti adiknya masih suci, ibarat kain putih.

“Ayah! Kak Nad nak keluar jumpa Mak Cik Zahra sebentar!” mata Nadiah merayau-rayau di segenap penjuru rumah.

“Ayah kat mana?” Mengharap ada sahutan suara ayahnya. Tetapi, tiada. ‘Sudah keluar mungkin?’

Duit poket tinggalan ibu dicapai. Dua helai wang kertas RM50 diambil, dimasukkan dalam poketnya. Terus menuju ke luar rumah. Melangkah ke rumah sebelah. Amanah ditunaikan segera. Kalau lupa? Kan susah jadinya. Dia mengajak adiknya bersama, menemaninya.

“Assalamu’alaikum.. Mak Cik Zahra. Ni, saya ada bawa RM100. Ibu saya pernah berhutang dengan mak cik dan belum dilunaskan lagi kan. Nah.” Tangan menghulur mesra, diiringi senyuman.

“Terima kasih Nadiah. Kebetulan, Mak cik sedang perlukan sedikit duit ni untuk perniagaan mak cik. Terima kasih ye nak.”

“Sama-sama.” Nadiah tersenyum simpul. Mak Cik Zahra membalas mesra, senyuman itu.

“Dah. Jom dik, balik rumah. Kami balik dulu ye mak cik.”

Wajah Mak Cik Zahra sedikit berkerut. Kehairanan.




(bersambung dalam, Diari Ramadhan Ibunda III )






[1] Surah Adz-Dzariyat, 51: ayat 17-18
[2] Hadis riwayat Abu Daud dan al-Tirmizi
Tag : ,

Diari Ramadhan Ibunda


“Kasih ibu tiada galang gantinya. Dibalas sepenuhnya tidaklah mampu. Hanya sekudrat ini kupunya untuk sentiasa mencintaimu kerana Allah yang satu, pencipta seluruh ibunda. Agar kita dapat bersama menempah bahagia di kamar indah syurga. Bahkan sekeluarga!”




Ceritera bermula.

“Ketenangan hati merupakan antara tanda nikmat iman kurniaan Allah. Dengan mengingatiNya, nescaya hati-hati ini menjadi tenang. Tenteram, memencar seluruh tubuh, bagai mengalir suatu tenaga asing yang membuat anggota tubuh terus teguh di hamparan sejadah. Bermunajat padaNya.”

Butir kalimah Ibunda yang dipetik daripada diari ibunya itu seringkali memunggah kekusutan mindanya, dibuangnya jauh-jauh. SubhanAllah. Sesekali Nadiah teresak-esak. Mohon maghfirahNya, keampunan buat segala dosanya yang seumpama pepasiran di pantai. Tidak terhitung sudah.

“Kak Long. Nah, di bilik ibu, ada suatu buku kecil yang tersimpan kemas di bawah katil ibu. Itu diari ibu.”

Erk, Nadiah tersentak sebentar. Kenapa dengan diari ibu tu?

“Harap Kak Long dapat warisi diari tersebut. Itu merupakan luahan rasa, doa, serta harapan ibu setelah ibu tahu ramadhan ini bakal menajdi ramadhan terakhir ibu. Allah.”

Uhuk.. Uhukk..

Ibu mendesah batuk berat. Kerongkong bagai terhimpit sempit, sakit.

Saat-saat terakhir bersama ibunya, begitu mengesankan jiwa raganya. Rasa kehilangan benar-benar membuatnya semakin matang dalam sebarang penilaian hidup, dan sedar betapa nikmat dunia ini sementara cuma. Hanya adik kandungnya yang menjadi peneman resah bicara dan gembira tawa.

Ya Allah, dikau tempatkanlah ibuku di taman orang-orang yang soleh. Berlindung di bawah lembayung rahmat Allah yang berlimpah ruah. Wahai Tuhan yang menggenggam nyawa keturunan Adam, jauhilah ibuku daripada azab kubur yang menyiksakan. Allahu Rabbi. Amin ya Rabbal ‘Alamin.

Nadiah menekupkan kedua tapak tangan, lembut menyapu wajahnya. Allahumma ‘Amin.

Adik Rizal merenung kehairanan di sisinya.

“Akak menangis ke?”

Kak Nadiah hanya tersenyum, merenung kembali wajah suci adiknya.

“Tak la, sayang adikku. Akak Cuma terharu dengan apa yang berlaku pada kita. Adik, rajin-rajin ya ingat pada Allah, sentiasa zikir padaNya. Allah sentiasa memerhati kita tak kira di mana kita berada. “

Ehehehe. Adiknya tersengih-sengih manja.

“Baik kak. Adek Jal akan sentiasa ingat semua pesanan akak.”

“Jom adik. Kita pulang ke rumah dik. Solat tarawih da selesai, witir pun da selesai. Nanti kita mengaji pulak kat umah.”

Ok!

Walaupun adiknya merangkak-rangkak bacaannya, Kak Nadiah tidak pernah mengeluh. Apatah lagi berputus asa. Terus mengajar ayat-ayat Allah kepadanya, memperelok bacaannya. Terngiang-ngiang di mindanya akan sebuah hadis, yang ibunya selalu pesan, masa dia belajar ilmu Al-Qur’an. Bermula dengan mengenal huruf-huruf hijaiyah, membaca iqra’ satu hingga enam, muqaddam sehinggalah mula membaca kitab suci Allah ini, Al-Qur’an Al-Karim.

Dalam kitab Shahihnya, Imam Al-Bukhari meriwayatkan sebuah hadits dari Hajjaj bin Minhal dari Syu’bah dari Alqamah bin Martsad dari Sa’ad bin Ubaidah dari Abu Abdirrahman As-Sulami dari Utsman bin Affan Radhiyallahu Anhu, bahwa Rasulullah s.a.w. bersabda,

“Sebaik-baik kalian adalah orang yang belajar Al-Qur`an dan mengajarkannya.”[1]

“Adek Jal. Adik kena belajar Al-Quran di betul-betul tau. Barulah kita dapat baca dengan baik, lagi tartil. Cuba adik dengar pula hadis ni.”

Diriwayatkan dari Aisyah r.a. , katanya,  Rasulullah s.a.w bersabda,  

“Orang yang membaca Al-Qur’an sedangkan dia mahir melakukannya, kelak mendapat tempat di dalam Syurga bersama-sama dengan rasul-rasul yang mulia lagi baik. Sedangkan orang yang membaca Al-Qur’an, tetapi dia tidak mahir, membacanya tertegun-tegun dan nampak agak berat lidahnya (belum lancar), dia akan mendapat dua pahala.”[2]

“Haa… rugi tu, kalau adik tak pandai baca. Allah siap janjikan syurga lagi. Kan?”

Adiknya menggangguk setuju. Senyum, menampakkan putihnya gigi-gigi kecil.

“Dalam Al-Qur`an  sendiri pun disebutkan perintah Allah s.w.t untuk membaca Al-Qur`an dengan tartil,



 Yang bermaksud : Dan bacalah Al-Qur`an dengan setartil-tartilnya.” (Al-Muzzammil: 4)”

“Haa. Akak sudi ajarkan segala ilmu yang akak ada pada adik. Cuma adik kena rajin belajar lah. Boleh?”

“Boleh je. Ehehe.”

 Suasana dua beradik terus ceria, dibuai dalam kasih sayang yang mendalam. Suasana yang ceria ditambahkan lagi dengan kecomelan tingkah adiknya. Begitu menyenangkannya.

“Secomel aku mungkin? Kih, kih, kih..” Kak Nadiah berdekik tawa kecil sendiri.

Bumpp..! Prangg..!

Eh.

Pintu kayu rumah, dikuak kasar, seseorang meredah masuk ke rumah. Serentak, sebotol kaca kosong terhempas pecah di lantai. Nadiah segera keluar bilik, mengharap sangkaannya benar. Laju langkahnya, menuju pintu.

“ Ahahah! Akhirnya kau mati juga.! Ahaha..! tak sangka aku, ia bakal jadi semudah ini. Dulu, bukan main kau mengata aku. Hah! Sekarang rasakan, siapa yang lagi berkuasa, siapa pula yang lagi lemah! Baru tau langit tu tinggi ke rendah.!”

Berdekah-dekah ayahnya ketawa. Entah apa yang berlaku, tak tahu lah. Yang pasti, ayahnya tengah mabuk!

Bukk..!

Ayah menghempas longlai tubuhnya di sofa berdekatan ruang tamu. Hekkk! Sendawa besar, ayah.

Kadang-kadang, terbit juga rasa benci, menyampah pada ayah. Ergh. Ayahnya tak pernah beri didikan agama, apatah lagi nafkah. Selama ini, hanya ibu sahaja yang beri wang belanja kepada kami. Ibu baik, rajin solat, baca Al-Quran, qiamullail. Ayah? Hampeh. Rasa benci yang mendalam menyelinap dalam diri Nadiah.

“Tak bertanggungjawab langsung!” bentak kemarahan, memarak dalam jiwanya.

Syaitan?  Astaghfirullah.. Astaghfirullah. Astaghfirullah.

Dalam diari ibu, banyak sungguh bahagian yang menegaskan, “walau bagaimanapun perilaku ayahmu, jagalah dia baik-baik. Ikutilah suruhannya, selagi mana tidak melanggar syariat Islam. Usah ragu menasihatinya, andai perbuatannya jauh dari landasan hikmah, ajaran Rasulullah s.a.w. Sesungguhnya, yang benar itu tetap benar, yang salah tetap salah. Bezakanlah antara yang hak dan batil sebaiknya. Semoga kalian sentiasa di kalangan hamba Allah yang bertaqwa.”

“Tapi, aku dah selalu menasihatinya. Semua itu sia-sia! Jadi, bagaimana lagi harus aku perbuat?”



(bersambung dalam, Diari Ramadhan Ibunda II )







[1] Kitab Shahih Imam Al-Bukhari.
[2] Riwayat Bukhari dan Abul Husain Muslim bin Al-Hujjaj bin Muslim Al-Qusyaiy An-Nisabury dalam dua kitab Shahih mereka.

Tag : ,

Aku Merpati ingin terbang

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ




Aku ingin terbang,
bersama ribuan anak merpati,
yang baru belajar, mengepak
sayap yang mudah rapuh,
dek angin yang kasar,
hujan kebasahan resah,
aku ingin kepakkan sayapku,
bersama mereka.

Aku tidak ingin ketinggalan,
menikmati nikmat terapung,
di udara cintaNya.
Ya, angin masalah ini, sering
mengubah haluannya,
sesekali, kepakku
tercedera, dan
aku tidak menangis.


Aku yakin, aku juga dapat,
terbang lagi, aku masih berpelepah
semangat yang meronta,
terbang lagi, ke udara redhaNya,
menggapai langit kecintaan,
para kaum merpati, sedang
kami dicipta, untuk terbang,
kepadaNya.

................................................................................................


Puisi ini dicipta bagi menzahirkan rasa betapa seseorang itu sangat menginginkan cinta Allah, bernaung di bawah keredhaanNya. Dia cuba menghadapi setiap dugaan yang diterima, kerana dia tahu dia mampu menanganinya, itu janji Allah pada tiap hambaNya. InsyaAllah..





Generasi kini, ramai yang mudah lupa, alpa pada tujuan hidup mereka sendiri. Benarkah? Aku sendiri kurang pasti. adakah mereka berpura-pura yang mereka tidak tahu langsung soal itu.. kelu sebentar..

Ketika aku temui para sahabat yang tsabat pada jalan Allah. Hatikku agak tersentuh. Dapatkah aku berjuang bersama-sama mereka. Atau.. setepatnya, layakkah aku?

Ah.. aku teringat pula kata-kata sahabatku.

"Ya akhi,, tahu en. Setiap dugaan mahupun cabaran yang Allah beri pada kita itu semua sentiasa di bawah kemampuan kita. Sedangkan Allah sendiri yakin bahawa kita mampu menghadapinya. Adakah kita sendiri yang tidak yakin bahawa kita mampu? "

Zapp..  Sentap rasa.

Ya, benar. Kita mampu laksanakannya. Allah yakin jua bahawa kita mampu menjadi khalifah di muka bumi ini. Tidak diserahkan pula kepada si iblis, juga malaikat. Tidak kepada si zirafah, si gunung ganang, si merpati. Heh.


"Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi. Mereka berkata: Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerosakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau. Tuhan berfirman: Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui."
(Surah Al-Baqarah: ayat 30)



Pada awalnya, kita diragui sebagai khalifah kerana kita sendiri memusnahkan, porak perandakan muka bumi ini dengan kerosakan yang hina. Kotor. Akhirnya, Allah meyakinkan para malaikat bahawa manusia mampu memikul tugas ini.

Anda mampu memikulnya? Khalifatullah... sungguh amanah cukup besar bagi mereka yang menyedari..

Sering sahaja, kita lalai dengan manisnya gula duniawi. Terperangkap dengan ilusi ciptaan si musuh Islam yang bijak memerangkap mangsanya. Umpama serigala yang gila mencari dan membaham yang kambing sesat.

Hadith sahih daripada Rasulullah SAW yang bermaksud : Sesungguhnya bahawa syaitan itu seperti serigala kepada manusia sebagaimana serigala kepada ternakan. Ia menerkam kambing yang bersendirian dan terpencil. Maka, jauhilah kamu dari berpecah belah, dan wajiblah kamu bersama-sama jamaah, orang ramai dan masjid 
(HR Imam Ahmad)

Siapa yang sesat sebenarnya di sini.?

Mereka lari dari fitrah Islam, menyeleweng benar dari jalan Allah yang lurus. Teringat surah Al-fatihah.
"Ya Allah, tetapkan hati-hati kami ini ke jalan yang lurus. Perluruskan jua segala tindakan kami ikhlas keranaMu." getus bisik doaku.

Kerana itulah. Duhai sahabat-sahabatku. Pimpinlah daku bersama meraih syurgaNya. Sama-sama terbang ke arahnya. Terbang di udara cintaNya.

para kaum merpati, sedang
kami dicipta, untuk terbang,
kepadaNya.

Kita dicipta, tidak lain, tidak bukan, hanya untuk beribadah kepadaNya.

Secebis kalimah agung menyebut :
" Wa ma khalaqtul jinna wal insa illa liya'buduun....."

= dan tidaklah aku menciptakan jin dan manusia kecuali untuk beribadah

(Surah Adz-dzariyat : Ayat 56)

Justeru itu,

Bersatulah kita dalam perihal menegakkan syiar Islam di muka bumi ini

Firman Allah ;
“ Sesungguhnya Allah menyukai hamba-hambanya yang berperang pada jalan Allah dalam barisan yang tersusun rapi (terancang dan teliti) seperti sebuah bagunan yang tersusun kukuh”
 (Surah As-Soff : ayat 4 )


Dan jangan sesekali kita berpecah belah hanya kerana akan hal yang remeh temeh. Teguhlah pada syariat Islam. 

Firman Allah yang bermaksud:
"Berpegang teguhlah kepada tali Allah, janganlah kamu berpecah belah dan ingatlah kamu akan nikmat yang dikurniakan Allah kepada kamu".
(Surah Ali-Imran : ayat 103) 



 Akhir sekali, saya ingin memetik petikan doa yang begitu menyayat hati..

Nabi Muhammad SAW berdoa; "Aku taat pada perintahMu Ya Allah! Dan aku mengharapkan kesejahteraan dari Engkau, dan segala kebaikan ditanganMu dan kejahatan tidak disandarkan kepadaMu".
[Hadis diriwayatkan oleh Imam Muslim di dalam Sohihnya (771) dan Nasaai (2/130) dari hadis Ali bin Abi Talib]

Tag : ,

- Copyright © Asna Intisar - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -