Asna Intisar

My photo

"Apabila neuron menembak-nembak elektron, merentas sinaps (synapses), penyatuan informasi dikembang-sebarkan. Sungguh, pada setiap tujahan itu, adalah kerana rahmat Allah."

Hanya ingin terus terbang menuju RedhaNya.

Hoyeah!

5 Principles of Life


*Allahu Ghaayatuna = Allah is our objective

*Ar-Rasul Qudwatuna = Rasul is our leader

*Al-Quran Dusturuna = Quran is our law

*Al-Jihad Sabiiluna = Jihad is our way

*Al-Mautu Fisabiilillah Asma Amanina = Dying in the way of Allah is our highest hope
Powered by Blogger.

Da'ie Ummah

Archive for October 2013

Cinta manusia yang cerewet





Apa lagi masalah cintamu, wahai si cerewet?

Menangis semalaman habis duit
tertipu perasaan dek lelaki pelit.

Apa lagi masalah cintamu, wahai si cerewet?

Benarkah hatimu sedang perit
Kekasih rahsianya datang mengheret.

Apa lagi masalah cintamu, wahai si cerewet?

Berdiam bagai terlantar sakit
adakah itu sebab kaumemingit.

Ah, cerewet oh cerewet.

Memang manusia itu sifatnya ralit
asyik dibelenggu cinta yang rumit
hanya manusia terus buatnya sulit
tika masa lalu begitu menggamit.

Mari dengar sini, aku berpesan.


Cinta itu tidaklah pahit
andai cintanya pada Tuhan – tinggi melangit.
Tag : ,

Di Hujung Lorong



Kuterokai lorong sunyi ini
zulmat, aku berjalan sendiri
kadang kutakut tersadung 
tanpa siapa peduli.

Dan langkah ini cuba menderap sendiri
kutemu sahabat di setiap persinggahan
hulurkan tangan, mengiring sehaluan.

Oh, kau sungguh baik.
Kau buat kumenderap lagi, dan lagi, semakin
laju, biarpun hujungnya ku belum pasti.

Mana hujungnya, mana?
Kau kata, "marilah sahabat,
mari beriringan sama ke syurga,
ya, syurga."

Di hujung lorong ini
moga syurga menanti kita.
Tag : ,

Antara kebenaran dan mitos: Meneroka Surat Rasullullah kepada Heraklius I/Hercules.

Heraklius1 (Flavius Heraklius Augustus (11 Februari 641)
- dikenali juga sebagai Hercules.

= Maharaja Rom, memerintah kerajaan Byzantin ketika era Nabi Muhamad saw

Ada beberapa kisah yang menarik tentang Maharaja Heraclius I ini, yang saya temui, di suatu website. kisah tersebut telah saya strukturkan semula agar lebih mudah dibaca.

gambar ini sekadar hiasan, tiada kena-mengena dengan sejarah yang diceritakan di sini.

......................................................................................

1) Pernah Heraclius meminta surat Rasulullah s.a.w yang dibawa Dihyah untuk para penguasa Negeri Bashrah.

Diserahkan surat itu pada Heraklius, maka dibaca, dan isinya berbunyi:

dikatakan, inilah surat yang dihantar Rasulullah,
kepada Heraklius/Hercules
“Bismillahir rahmanir rahim. Dari Muhammad, hamba Allah dan Rasul-Nya untuk Heraclius. Penguasa Romawi, keselamatan bagi siapa yang mengikuti petunjuk. 

Kemudian daripada itu, aku mengajakmu dengan seruan Islam; masuk Islamlah kamu, maka kamu akan selamat, Allah akan memberi pahala kepadamu dua kali. Namun jika kamu berpaling, maka kamu menanggung dosa rakyat kamu, dan: 

Hai ahli kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan dia dengan sesuatupun dan tidak (pula) sebahagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai Rabb selain Allah”. 

Jika mereka berpaling, maka katakanlah kepada mereka: “Saksikanlah, bahawa kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada Allah).”

Hiruk pikuk sidang yang mendengarnya. Kedengaran bingit suara-suara ribut. Abu Sufyan dan teman-temannya diusir serta merta oleh sidang pendengarnya.

Setelah diusir, Abu Sufyan berkata, 

“sungguh dia telah diajak kepada urusan Anak Abu Kabsyah. Heraclius mengkhawatirkan kerajaan Romawi.”



............................................................................................

2) Pernah sekali diundangnya para pembesar Roma

“Aku ada majlis istimewa di Himsha, marilah datang.”

Majlis pun bermula. Semuanya hadir!

Pintu dikunci rapat. Agar tiada yang dapat mendengar bicaranya dari luar.

Lantas, dia berkata:

“Wahai bangsa rum, mahukah anda semua beroleh kemenangan dan kemajuan yang gilang gemilang, sedangkan kerajaan tetap utuh di tangan kita?”

Masing-masing kelihatan terangguk-angguk.

“Kalau mahu, akuilah Muhammad sebagai Nabi!”

Seakan ada guruh bergema gempita. Cadangannya begitu memetir suasana.

Lintang pukang mereka bagai keldai liar, padahal pintu semua dikunci rapi.

Heraclius putus harapan. Lalu, dia minta semua kembali ke tempat mereka, seraya berkata,

“Sesungguhnya saya mengucapkan perkataan saya tadi hanyalah sekedar menguji keteguhan hati anda semua. Kini saya telah melihat keteguhan itu.”


Mereka sujud di hadapan Heraclius dan mereka senang akan bicaranya.

...........................................................................................

3) kisah ketika rombongan dagang Quraisy, yang sedang mengadakan ekspedisi dagang ke Negeri Syam, singgah menemui Heraklius di lliya'

......

Haaa.. rasa tertanya-tanya bukan?

Perinciannya boleh ditemui di website di bawah ini

Heraklius, Raja Rom pun mengakui kebenaran Nabi saw.

Selamat meneroka!

*oh ya. Segala sejarah yang dinyatakan di sini masih tidak dapat dibuktikan kebenarannya.

Banyak perdebatan berlaku antara golongan kristian dan Islam, merujuk pada sejarah ini.

Maka, secara intelektualnya, sejarah ini tidak dapat dijadikan hujah yang baik.

Sungguh, antara sebaik-baik hujah buat Islam adalah Al-Quran.

dan, dialog yang dinukilkan tak semestinya dialog asal yang dibicarakan. Namun, mesej yang disampaikan tetap sama. 

Vlog Tabur with Abang Naz



Perjalanan merantau ke kawasan baru, benar-benar memberi satu pengalaman yang baru serta membuka minda agar sifatnya lebih terbuka menerima sesuatu.

Sebab? sudah tentu kerana ketenangan yang dikecapi membolehkan corak pemikiran kita bergerak dengan lebih efektif dan luas.

Alangkah lebih baiknya, diturutkan sekali dengan rasa kesyukuran, terhadap segala nikmat alam yang Allah turunkan buat para makhluknya di dunia.

Ekosistem yang teratur, disusun indah.

Pada setiap hela nafas, ada nikmat udara yang tidak ternilai.

Pada setiap luas pandangan, ada nikmat warna cerianya alam ciptaan Tuhan

Dan, nikmat mana lagi, yang ingin kita dustakan?
Sungguh, ia sudah terlalu banyak.

Rasa kehambaan, juga kekerdilan bakal begitu merendahkan diri ini di sisi Tuhan.

Apalah sangat yang kita lakukan, menyumbang kepada syiar Islam di muka bumi ini.

Apalah sangat, sumbangan untuk keluarga, untuk masyarakat juga ummah.

Sedikit bukan?
Bahkan, terlalu sedikit. sedikit.
(sumbangan saya lagilah sangat sikit!)

Tuan-tuan, puan-puan, serta sahabat yang sekalian.

Sekalipun, kesan kita kepada Ummah terlalu sedikit.
amatlah disarankan agar
teruskan usaha segigih-gigihnya.

Ya, kadang-kadang kita leka, kita lupa.

maka, atas kesedaran itu, kita wajar bertindak dengan sewajar-wajarnya.

kita sudah cukup waras. (ketika anda mampu baca ini, sudah tentu anda waras!)

teruskan usaha anda, terus istiqamah.

teruskan tembakan-tembakan doa, agar diri kita terus tsabat

di jalan-Nya.


Berikut merupakan video terbaru daripada Has Da'iegraphy : Vlog Tabur with Abang Naz

(selamat menonton!)

Manisnya Epal Ini.



Manisnya epal, ada pada epalnya yang masak ranum
bukan pada benih bunga, yang mudah gugur dek angin lalu
bukan pada tua buahnya, yang makin berkerut nan isi kelabu


Tercipta manusia, dari selemah rupa.
mudah menerima segala apa yang dilihat, juga didengar
jiwanya rapuh pada godaan,

Bangunan jiwa akan kukuh, seiring minda yang lebih tajam
andai terus ditiup bayu islami, disemai seni ukhrawi
kekuatan itu bakal menjadi asset buat ummah.

Dan ketika masa meningkat, usia kian melanjut
fizikal dan mental, mulai lemah
namun, jiwanya, boleh lebih kental dari anda semua.
pengalaman benar-benar merajut makna.


“Allah, Dialah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah kuat itu lemah (kembali) dan beruban. Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya dan Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa.”
(Surah Ar-Rum, ayat 54 )



Tag : ,

- Copyright © Asna Intisar - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -